Home / Seremonia

Kamis, 14 Oktober 2021 - 22:41 WIB

Kemendagri Sambut Baik Penerapan TAKE/TAPE di Indonesia

Direktur Fasilitasi Keuangan dan Aset Pemerintahan Desa Kemendagri, Luthfi saat mengisi acara Webinar Cerita Baik dari Praktik TAKE dan TAPE di Indonesia: Penggunaan Dana Insentif Fiskal berbasis Ekologi dan Dampaknya bagi Agenda Perlindungan Lingkungan, Kamis (14/10).

Direktur Fasilitasi Keuangan dan Aset Pemerintahan Desa Kemendagri, Luthfi saat mengisi acara Webinar Cerita Baik dari Praktik TAKE dan TAPE di Indonesia: Penggunaan Dana Insentif Fiskal berbasis Ekologi dan Dampaknya bagi Agenda Perlindungan Lingkungan, Kamis (14/10).

Jakarta, Progresnews.id – Direktorat Jenderal Bina Pemerintahan Desa Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) menyambut baik penerapan Transfer Anggaran Kabupaten berbasis Ekologi (TAKE) dan Transfer Anggaran Provinsi berbasis Ekologi (TAPE) sebagai suatu upaya meningkatkan lingkungan sehat di beberapa kabupaten/kota dan provinsi di Indonesia.

Direktur Fasilitasi Keuangan dan Aset Pemerintahan Desa Kemendagri, Luthfi mengatakan bahwa pada dasarnya hak hidup masyarakat untuk mendapat lingkungan hidup sehat sudah diatur di pasal 28 UUD 1945.

“Saya menyambut gembira teman-teman koalisi masyarakat sipil yang telah berupaya membantu pemerintah untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat khususnya bagaimana masyarakat dapat hidup di lingkungan yang sehat,” ujar Luthfi, saat mengisi acara Webinar Cerita Baik dari Praktik TAKE dan TAPE di Indonesia: Penggunaan Dana Insentif Fiskal berbasis Ekologi dan Dampaknya bagi Agenda Perlindungan Lingkungan, Kamis (14/10).

Selain itu, setelah diterbitkannya UU tahun 2014 tentang Desa atau dikenal dengan UU Desa, terjadi suatu perubahan yang mendasar pada masyarakat desa dan pemerintahan desa itu sendiri.

Baca Juga:  Berkah Akhir Tahun, 346 CPNS Kabupaten Tuban Terima SK Pengangkatan

“Dulunya desa itu bisa kami katakan benar-benar ndeso, tapi sekarang pembangunan desa itu hampir mirip dengan kota. Dan bukan berarti nilai-nilai asli desa itu hilang. Namun pembangunan mereka kini lebih cepat dibandingkan yang lalu,” terang Luthfi.

Merespon perubahan tersebut, Kemendagri kemudian menerbitkan kebijakan Permendagri Nomor 20 Tahun 2018 Tentang Pengelolaan Keuangan Desa yang mengatur tentang bagaimana tata cara pengelolaan dan penggunaan keuangan desa.

Dalam Permendagri tersebut juga mengatur kegiatan-kegiatan yang berbasis untuk memelihara kehutanan dan dan lingkungan hidup.

“Di desa sendiri sudah ada alokasi anggaran untuk lingkungan hidup. Permasalahan yang terjadi saat ini bagaimana kita bersama-sama berupaya agar pemerintahan desa memahami pentul apa-apa yang harus dilakukan dan apa yang akan dilakukan. Ini satu hal yang menjadi catatan kita bersama,” terang Luthfi.

Dalam Webinar yang diselenggarakan oleh The Asia Foundation (TAF) bekerja sama dengan Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) Riau itu, Luthfi juga menjelaskan bahwa desa sendiri mempunyai banyak peluang untuk mendapatkan anggaran.

Baca Juga:  Tanam Kepedulian Sosial, Baznas Bojonegoro Gelar Baznas Award 2020

Memahami apa yang terjadi di desa, dan melihat kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan pemerintah provinsi atau kabupaten/kota.

Diterangkan Luthfi, di dalam Permendagri tersebut mencakup juga hal-hal terkait bagaimana anggaran dasar dapat terwujud, sehingga anggaran-anggaran yang ada di desa itu benar-benar dapat terlaksana khususnya pada pemeliharaan lingkungan hidup.

“Kami sangat menyambut gembira dan berterima kasih kepada teman-teman. Dan mudah-mudahan cerita-cerita baik ini, TAKE/TAPE kita ini, dapat diwujudkan juga oleh kabupaten kota dan pemerintahan provinsi yang lain,” tutupnya. Webinar yang merupakan bagian dari rangkaian Festival Inovasi Ecological Fiscal Transfer (EFT) ini didukung oleh Pusat Telaah dan Informasi Regional (PATTIRO), Indonesia Budger Center, The Reform Initiatives (TRI), Lingkar Temu Kabupaten Lestari (LTKL), dan Beritabaru.co sebagai media partner.

Share :

Editor : Redaksi Progresnews

Baca Juga

Gresik

HUT Satpam ke-40, Polres Gresik dan Satpam Baksos Pengobatan Gratis dan Bagi Sembako
Salah satu anggota Polres Tuban saat menjalani screening.

Seremonia

Polres Tuban Gandeng PMI Tuban Gelar Screening Donor Plasma

Seremonia

Cari Ide Segar, Festival Inovasi Ecological Fiskal Transfer Gelar Lomba Penulisan Artikel
Duta Petani Milenial asal Papua, Malahayati dan Onesia Filep Tiris, bersama Pemenang Juara 2 Tiktok Challenge, Puput Annisa Mutiarani dalam acara Podcast Milenial Talk Seri 2: Optimalisasi Peran Petani Milenial, Festival Petani Milenial, Selasa (26/10), yang dipandu oleh Al Muiz Liddinillah, Selasa (26/10).

Nasional

Duta Petani Milenial Dorong Para Pemuda untuk Kembangkan Sektor Pertanian
Perhutsos KLHK Tegaskan Komitmen Hutan Lestari dan Pembangunan Adil Gender.

Seremonia

Perhutsos KLHK Tegaskan Komitmen Hutan Lestari dan Pembangunan Adil Gender
MWC NU Balongpanggang bagi-bagi sembako

Gresik

Kembali Terendam Banjir, MWC NU Balongpanggang Bagi-bagi Sembako
Ketua Umum BMI Farkhan Evendi memberi sambutan saat deklarasi DPC BMI Jember, Senin (15/2). Foto: Adm.

Seremonia

Deklarasi BMI Jember, Siap Perjuangkan Harapan Rakyat
Foto bersama saat harlah setahun BMI.

Nasional

Harlah Setahun BMI, Gus Farkhan Ingin BMI Tetap Kompak Dan Solid